Street Photography

Istilah street photography saat ini lagi familiar buat saya.

Saya tidak akan menjelaskan arti street photography secara teknis, silakan googling saja ya :p. Tapi disini saya ingin menceritakan pengalaman saya dalam mencari sebuah poto jalanan.

Dulu sebelom saya punya kamera mumpuni *caelah* yang bikin saya getol moto, saya sempat iseng daftar jadi member grup line komunitas street photo, instastreet. Komunitas instastreet berisi orang orang yang memiliki hobi moto di jalanan, entah itu moto suasana jalanan, suasana angkutan umum, pokoknya poto yang berhubungan dengan tema jalanan.

Btw jangan ngebayangin potret jalanan yang aspal doang gitu, tapi lebih luas lagi, misalnya potret candid pejalan kaki, pedagang kaki lima, supir2 angkot,potret anak jalanan, potret anak sekolah, dan masih banyak lagi.

Poto-poto tersebut mereka posting di instagram, dan diberi hastag #instastreet, karena membernya tersebar di seluruh indonesia, maka ada juga divisi2 per-daerah yang tentunya punya hashtag sendiri juga,misalnya #instastreet_sby untuk komunitas domisili surabaya.

Saya sangat terinspirasi melihat hasil karya dari para membernya. Akan tetapi saya tidak bertahan lama di grup line komunitas itu, penyebab utamanya, cuman karena ga tahan sama trafficnya sis! Bikin batre ngap2an masbro! *pelok ipin*. Kemudian beberapa bulan setelahnya, saya mulai semangat lagi hunting photo di jalanan, soalnya saya baru punya kamera, yaitu si lumix LX100 (ciyeh!).

Saya juga mulai follow akun2 di instagram dan youtube yang bertema streetphoto sebagai bahan referensi dan inspirasi serta panduan saya memoto.

Awalnya pun saya lebih banyak memotret tipe landscape yang tidak ada manusianya, tapi saya berusaha mengambil sudut pemotretan yang unik, sehingga saya harap orang yg melihatnya bisa tercengang (lebay!) dan berfikir kok kepikiran ya ngambil foto kek gini…

Foto jaket digantung 🙄

Namanya juga manusia yes, ga ada puasnya, saya pun penasaran sama kamera yang bisa gonta ganti lensa alias interchangeable lense. Khususnya kamera dengan fix lens atau prime lens (50mm atau 35mm). Jadilah saya pinang dslr canon 100d ditemenin sama lensa 50mm murah meriah merk yongnuo.


Kenapa mundur ke dslr di saat mirrorless sedang hype? Sesederhana karena saya mau mempelajari ilmu-ilmu dasar photography yang menurut saya bisa lebih banyak didapatkan dari kamera dslr *kibas rambut*.

Hunting potonya pun lebih seru, karena saya mau motret human interest, dimana saya harus jeli dengan suasana sekitar saya supaya bisa dapatkan foto objek dengan momen natural yang tepat.

Pasti udah paham dong kalo pake fix lens kayak gitu, ga bisa bikin foto portrait dari jarak jauh karena ga ada fitur zoom-nya. Jadi saya harus deketin orang2 asing yang saya temuin di jalanan supaya hasil portraitnya bagus. Deketin doang mah gampang, nah kalo mau dapet momen-momen yang natural nih PR lagi buat saya.

Intinya mah mesti sigap kek security kantor, jeli sama momen, settingan kamera juga udah harus pas, jadi kalo tiba tiba nemu momen unik atau langka langsung deh jepret *cekrek!*.

Muka tebel udah pasti harus punya, karena harus siap diliatin orang-orang sekitar, trus belom lagi kalo si orang yg kita poto ngeh trus ga suka dipoto, kelar udah *bebenah*.

Dari sekian kali saya moto di tempat umum, udah dua kali saya ditegor sama orang. Sekali waktu ketika di daerah kota tua, saya motret seniman sketsa wajah, abis motret saya disamperin mbak-mbak yang kayaknya sales personnya si seniman atau mungkin mbak2 yang lagi order sketsaan, beliau nanya saya siapa rumah dimana sedang berbuat apa (#cailah).

Intinya si mbak nanya saya poto untuk kepentingan apa, dan minta nextnya untuk ijin dulu seblom moto *eyeroll*.

Abis motret ini trus ditegor… 😑

Kali kedua waktu saya berkunjung ke stasiun kota (lagi), sambil nunggu temen saya yg antri di loket karcis, saya motret orang2 yang mau melewati pintu otomatis. (Itu loh tempat orang masuk sambil nempelin kartu). Abis jepret dua kali, saya disamperin petugas keamanan, katanya ga boleh motret kalo ga punya surat ijin *melongo*.

Untungnya sih belom pernah disuruh apus hasil potonya *elus dada tetangga sevelah* >_<


Jadi, street photography memang sangat menarik dan seru untuk dijalanin, kek hubungan kita ini lah #eh.

Kira kira seperti itu lah pengalaman yang saya dapatkan selama menekuni kegiatan street photography.

Saat ini sih belom bergabung lagi dengan komunitas apapun, selain karena belom ada yg mau terima (yes, saya beberapa kali coba daftar 😅). Tapi juga karena saya masih mencari jati diri 🙄… Ga deng, tapi lagi menikmati proses hunting poto di jalanan tanpa terbebani oleh peraturan komunitas tertentu saja #apadeh.

Beberapa hasil hunting saya bisa kalian tengok2 di IG @motomemoto dan juga @akususie_s

Adios!
-SS-

Advertisements

One thought on “Street Photography

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s